-->

Header Menu

Yusuf Martak, Slamet Ma'arif dan Abdullah Hehamahua Ajak Warga Minta Jokowi Mundur

author photo 27.10.22

Sejumlah Pentolan FPI, di antaranya Yusuf Martak, Slamet Ma'arif dan Abdullah Hehamahua ajak warga geruduk Istana untuk mendesak Jokowi mundur dari kursi presiden

Jakarta - Beberapa tokoh beragama Islam dan aktivis yang menamaksn dirinya Gerakan Nasional Pembela Rakyat (GNPR) akan mengadakan aksi unjuk rasa dengan tema Aksi Bela Rakyat (AKBAR) 411 yang akan dilaksanakan pada Jum'at, 4 November 2022.


Aksi ini merupakan demo untuk keempat kalinya yang diinisiasi oleh GNPR. Adapun para anggota Dewan Presidium GNPR ialah Ketua Umum Front Persaudaraan Islam (FPI) Habib Muhammad Alatas, Ketua Umum Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama Yusuf Martak, Ketua Umum Persaudaraan 212 (PA 212), KH. Rd. Abdul Qohar, mantan penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi Abdullah Hehamahua, dan aktivis Marwan Batubara serta Slamet Ma'arif pentolan PA 212.


Pimpinan GNPR Muhammad Alatas Ajak umat Islam datang dan bergabung untuk meminta Jokowi Mundur dari jabatan Presiden.


Pimpinan GNPR Muhammad Alatas Ajak umat Islam datang dan bergabung

Aksi ini adalah kelanjutan dari aksi sebelumnya, tuntutan mereka dalam aksi sebelumnya adalah turunkan harga BBM (Bahan Bakar Minyak), turunkan harga-hara dan tegakkan supremasi hukum.


Dan demo pada 4 November nanti, GNPR kini berganti tuntutan dan mendesak agar Presiden Jokowi mundur.

Dalam kesempatan itu, pimpinan GNPR Muhammad Alatas mengajak umat Islam datang dan bergabung. Titik kumpulnya, antara lain melakukan shalat Jum'at di Masjid Istiqlal dan nantinya akan berakhir di Istana Presiden.

"Kami akan melakukan Aksi Bela Rakyat ke-4 ini komitmen GNPR untuk membela rakyat,” kata Habib Muhammad Selasa (25/10/2022).

"Setelah GNPR melakukan beberapa kali aksi yaitu Aksi Bela Rakyat satu, dua dan tiga. Akan tetapi tuntutan aksi tidak dipenuhi sehingga Presidium GNPR setelah musyawarah memutuskan untuk mengajak dan mengundang untuk menghadiri Aksi Bela Rakyat ke-4,” jelasnya.


Ia menambahkan, untuk tema kegiatan aksi adalah untuk meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mundur dari jabatannya. “Meminta Jokowi mundur sesuai UUD 1945 dan kebebasan berpendapat,” jelasnya.


"Acara diawali dengan shalat Jumat di masjid Istiqlal kemudian longmarch menuju istana,” tandasnya.


Jakarta - Beberapa tokoh beragama Islam dan aktivis yang menamaksn dirinya Gerakan Nasional Pembela Rakyat (GNPR) akan mengadakan aksi unjuk rasa dengan tema Aksi Bela Rakyat (AKBAR) 411 yang akan dilaksanakan pada Jum'at, 4 November 2022.


Aksi ini merupakan demo untuk keempat kalinya yang diinisiasi oleh GNPR. Adapun para anggota Dewan Presidium GNPR ialah Ketua Umum Front Persaudaraan Islam (FPI) Habib Muhammad Alatas, Ketua Umum Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama Yusuf Martak, Ketua Umum Persaudaraan 212 (PA 212), KH. Rd. Abdul Qohar, mantan penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi Abdullah Hehamahua, dan aktivis Marwan Batubara serta Slamet Ma'arif pentolan PA 212.


Aksi ini adalah kelanjutan dari aksi sebelumnya, tuntutan mereka dalam aksi sebelumnya adalah turunkan harga BBM (Bahan Bakar Minyak), turunkan harga-hara dan tegakkan supremasi hukum.


Dan demo pada 4 November nanti, GNPR kini berganti tuntutan dan mendesak agar Presiden Jokowi mundur.

Dalam kesempatan itu, pimpinan GNPR Muhammad Alatas mengajak umat Islam datang dan bergabung. Titik kumpulnya, antara lain melakukan shalat Jum'at di Masjid Istiqlal dan nantinya akan berakhir di Istana Presiden.

"Kami akan melakukan Aksi Bela Rakyat ke-4 ini komitmen GNPR untuk membela rakyat,” kata Habib Muhammad Selasa (25/10/2022).

"Setelah GNPR melakukan beberapa kali aksi yaitu Aksi Bela Rakyat satu, dua dan tiga. Akan tetapi tuntutan aksi tidak dipenuhi sehingga Presidium GNPR setelah musyawarah memutuskan untuk mengajak dan mengundang untuk menghadiri Aksi Bela Rakyat ke-4,” jelasnya.


Ia menambahkan, untuk tema kegiatan aksi adalah untuk meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mundur dari jabatannya. “Meminta Jokowi mundur sesuai UUD 1945 dan kebebasan berpendapat,” jelasnya.


"Acara diawali dengan shalat Jumat di masjid Istiqlal kemudian longmarch menuju istana,” tandasnya.


This post have 0 komentar

Terima kasih kunjungannya, silahkan berkomentar...
:) :( hihi :-) :D =D :-d ;( ;-( @-) :P :o -_- (o) :p :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ $-) (y) (f) x-) (k) (h) cheer lol rock angry @@ :ng pin poop :* :v 100

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement